Langsung ke konten utama

PERLINDUNGAN HUKUM TERHADAP DOKTER DALAM MENJALANKAN PROFESI KEDOKTERAN






PERLINDUNGAN HUKUM TERHADAP DOKTER DALAM MENJALANKAN PROFESI KEDOKTERAN

(law protection for the doctor in performing medical profession)


BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah
Dalam Pasal 1 Undang-undang Hak Asasi Manusia yang dimaksud dengan hak asasi manusia adalah seperangkat hak yang melekat pada hakikat dan keberadaan manusia sebagai makhluk Tuhan Yang Maha Esa dan merupakan anugerah-Nya yang wajib dihormati, dijunjung tinggi, dan dilindungi oleh negara, hukum, pemerintah, dan setiap orang demi kehormatan serta perlindungan harkat dan martabat manusia. 

Sehat bukan segalanya, tapi tanpa sehat segalanya akan menjadi tidak berarti. Kata tersebut menggambarkan bahwa sehat adalah sebuah hal yang sangat utama bagi manusia, sehingga sudah sewajarnya jika kemudian setiap orang berhak untuk sehat dalam hidupnya. Sehat tidak dapat hanya dilihat dari aspek fisik saja, tetapi juga mencakup fisik, mental, dan sosialnya. 

Hak untuk sehat merupakan bagian dari hak asasi manusia. Sudah seharusnya jika ada pelarangan terhadap siapa saja yang dengan sengaja akan mengganggu kesehatan orang lain. Kesehatan merupakan hak asasi manusia. Setiap orang berhak atas taraf hidup yang memadai untuk kesehatan dan kesejahteraan diri dan keluarganya sebagaimana disebutkan pada pasal 25 Deklarasi Umum Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa “Negara mengakui hak setiap orang untuk memperoleh standar tertinggi yang dapat dicapai atas kesehatan fisik dan mental.” 

Untuk dapat memelihara kesehatan masyarakat, maka diperlukan berbagai sarana, keberadaan sarana tersebut tidak dapat ditinggalkan. Sarana tersebut antara lain adalah: 1) Institusi pelayanan kesehatan, seperti rumah sakit, puskesmas, balai pengobatan dan poliklinik, rumah bersalin, praktik dokter, praktik bidan atau perawat, dan lainnya; 2) Sumber daya manusia kesehatan, seperti dokter, perawat, bidan, apoteker, asisten apoteker, dan lain sebagainya; 3) Sistem manajemen pelayanan kesehatan; 4) Ekonomi kesehatan; 5) Teknologi kesehatan,dan; 6) Kebijakan atau politik kesehatan. Dari hal tersebut dapat diperoleh pengertian bahwa sehat atau kesehatan dan usaha untuk mencapai sehat memerlukan pengetahuan dan sarana, keberadaan unsur-unsur dan sarana penunjang tersebut tidak dapat diabaikan. Meskipun secara bertahap, keberadaan seluruh sarana dan pengetahuan kesehatan harus diwujudkan dengan memperhatikan kebijakan secara menyeluruh dari berbagai aspek kebutuhan manusia (Hari Wujoso,2009:17). 

Salah satu sarana tersebut adalah dokter, dapat dikatakan bahwa dokter adalah “Leader” (pemimpin) dalam pelayanan kesehatan. Meskipun demikian keberadaan tenaga kesehatan yang lain tetap memiliki kekhususan yang tidak dapat digantikan. Dalam memberikan pelayanan kesehatan semua perilaku dokter disoroti oleh Hukum Kedokteran, sehingga dokter adalah obyek kajian hukum, maksudnya adalah aturan apa saja yang mengikat perilaku dokter, aturan mana dapat dilihat dari berbagai aspek hukum. Apabila dilihat dalam kajian hukum normatif, maka dapat dikatakan seluruh peraturan tertulis yang mengikat perilaku dokter dalam rangka menjalankan profesinya dapat dimasukkan sebagai hukum kedokteran (Hari Wujoso,2009:50)

Kajian hukum kedokteran dari kaca mata hukum normatif tersebut mengandung arti bahwa hukum kedokteran dapat dilihat dari 3 sudut pandang, yaitu: 1) Aspek hukum administrasi kedokteran, 2) aspek hukum perdata kedokteran, dan 3) aspek hukum pidana kedokteran (Adami Chazawi,2007:12). Ketiga aspek hukum tersebutlah yang mengikat perilaku dokter dalam menjalankan profesinya, dokter harus melengkapi perilakunya sesuai dengan tata aturan tersebut agar tidak dikatakan melakukan Malpraktik aspek hukum.

Secara umum dapat dikatakan bahwa hukum kedokteran adalah hukum administrasi, merupakan cabang dari hukum administrasi negara. Sehingga, seperti yang dimaksudkan dalam  hukum dministrasi negara maka adanya hukum kedokteran ditujukan agar tercipta keteraturan perilaku dokter dalam berhubungan dengan komunitas lainnya (pasien, perawat, rumah sakit,dan lain-lain), sehingga selanjutnya akan tercipta keadilan, kedamaian, dan kesejahteraan untuk semua yang terlibat di dalam pelayanan kesehatan tersebut. 
Aspek administrasi dari hukum kedokteran ini dapat dilihat pertama kali adalah adanya undang-undang pendidikan, bahwa untuk menjadi seorang dokter harus lulus dari fakultas kedokteran. Tidak mungkin gelar dokter terlahir dari fakultas ekonomi atau fakultas sastra. Dari fakultas ekonomi akan terlahir ekonom. Dari fakultas sastra akan terlahir budayawan, misalnya. Jadi jelas, sejak awal dokter sudah terikat dengan aturan, baru untuk menjadi dokter mau tidak mau harus menuruti masuk di fakultas kedokteran (Hari Wujoso,2009:51).

Dokter dalam menjalankan profesinya harus didasarkan pada Undang-undang Nomor 29 Tahun 2004 tentang Praktik Kedokteran (UU Pradok). Hal tersebut dikarenakan hubungan yang terbentuk antara pasien dengan dokter atau tenaga kesehatan yang lain, atau hubungan antara pasien dengan rumah sakit, maka posisi pasien selalu ada dalam posisi yang lebih lemah. Posisi pasien ada dalam keadaan membutuhkan pertolongan, sementara posisi tenaga kesehatan adalah pihak yang menolong. Jadi, posisi pasien dengan tenaga kesehatan lebih kuat pada posisi tenaga kesehatan. Posisi pasien dengan tenaga kesehatan yang tidak seimbang seperti itu membuat pasien mudah untuk mendapat perlakuan tidak adil. Sehingga tepatlah jika di dalam Undang-Undang Praktik Kedokteran ini, posisi pasien perlu mendapat pengawalan, agar tidak mengalami kerugian atau dengan kata lain, pasien perlu mendapat keadilan atau perlindungan. 

Begitu juga dengan tenaga kesehatan, posisi tenaga kesehatan dengan keberadaan Undang-Undang Praktik Kedokteran dalam hal ini adalah mendapatkan kepastian hukum, sehingga pasien tidak dapat semena-mena melakukan tuduhan kepada dokter atau tenaga kesehatan lain jika terjadi peristiwa yang tidak diinginkan. Hal ini sesuai dengan arti dari lambang hukum neraca timbang, yaitu bahwa neraca menimbang seringan-ringannya suatu masalah sehingga tercipta akhir dari hukum yang seadil-adilnya yang merupakan hasil akhir atau tujuan akhir dari hukum itu sendiri.

Sehingga jelaslah di sini bahwa semua warga Negara memiliki kedudukan yang sama di mata hukum, bahwa hukum tidak memihak salah satu pihak yang dalam hal ini adalah dokter dan atau pasien. Hal tersebut sesuai dengan Pasal 27 Ayat 1 Undang-undang Dasar 1945 yang berbunyi “Segala warga Negara bersamaan kedudukannya di dalam hukum dan pemerintahan dan wajib menjunjung hukum dan pemerintahan itu dengan tidak ada kecualinya.” Pasal tersebut mengandung maksud bahwa semua warga Negara berhak atas perlindungan hukum atas diri, pribadi, jiwa, kehormatan, dan harta bendanya. 

Dewasa ini praktek kedokteran kembali menjadi sasaran kritikan dari pelbagai kalangan masyarakat. Secara humanistik, dokter sebagai manusia biasa tentunya tidak lepas dari kelalaian dan kealpaan. Kelalaian yang terjadi pada saat melakukan tugas profesinya inilah yang dapat mengakibatkan malpraktik medis. Sementara dalam masyarakat terdapat pula orang yang beritikad kurang baik, yang sengaja menarik dokter untuk berperkara. Malpraktik dalam praktiknya terkadang dikaburkan dengan apa yang disebut dengan resiko medik. Sehingga tidak jarang seorang dokter yang telah bekerja dengan sangat profesional yaitu telah sesuai dengan standar profesi medis, standar pelayanan medis, serta Standard Operating Procedure (SOP) masih dituntut dengan tuduhan telah melakukan malpraktik. 

Seperti contoh Mahkamah Agung (MA) menolak kasasi jaksa atas kasus malpraktik dengan terdakwa dr Wida Parama Astiti. MA memutuskan dr Wida telah melakukan malpraktik sehingga pasien berusia 3 tahun meninggal dunia dan dijatuhi 10 bulan penjara. Seperti dilansir dalam website Mahkamah Agung (MA), Jumat (22/3/2013), kasus tersebut bermula saat dr Wida menerima pasien Deva Chayanata (3) pada 28 April 2010 pukul 19.00 WIB datang ke RS Krian Husada, Sidoarjo, Jatim. Deva datang diantar orang tuanya karena mengalami diare dan kembung dan dr Deva langsung memberikan tindakan medis berupa pemasangan infuse, suntikan, obat sirup dan memberikan perawatan inap.  Keesokan harinya, dr Wida mengambil tindakan medis dengan meminta kepada perawat untuk melakukan penyuntikan KCL 12,5 ml. Saat itu, dr Wida berada di lantai 1 dan tidak melakukan pengawasan atas tindakan perawat tersebut dan Deva kejang-kejang. Akibat hal ini, Deva pun meninggal dunia (http://news.detik.com/read/2013/03/22/123335/2201025/10/. Diakses pada 30 April 2013). Praktisi hukum Indrianto Senoadji mengatakan, materi UU Praktik Kedokteran “amburadul”. “Di satu sisi kita harus menjaga profesi yang terhormat seorang dokter, di sisi lain di dalam undang-undang tersebut telah dicabut profesi terhormat kita sebagai dokter,” katanya di Jakarta, Rabu (6/3). Dia mengkritik menteri kesehatan terkait Pasal 48 tentang UU Kekuasaan Pokok Kehakiman. Pasal itu dinilai bertentangan dengan Pasal 51 UU Praktik Kedokteran. “Kalaupun ada kasus kelalaian medis tentunya hukum yang diberikan harus berupa hukum perdata di mana seorang pasien dapat diberikan ganti rugi sebesar pengeluaran medis yang diakibatkan,” tuturnya (http://cetak.shnews.co/web/read/2013-03-07/8872/banyak.dokter.dipidana. Diakses pada 30 April 2013).

Bertitik tolak dari uraian di atas, maka penulis tertarik untuk melakukan penelitian dengan judul: “PERLINDUNGAN HUKUM TERHADAP DOKTER DALAM MENJALANKAN PROFESI KEDOKTERAN.”


BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

         A. Kerangka Teori
1. Tinjauan Umum Tentang Hukum Kedokteran 

Sebelum membicarakan istilah hukum kedokteran atau hukum kesehatan, maka perlu diketahui dulu makna hukum. Menurut Wignyodipuro sebagaimana mengutip pendapat Zinsheimer, dia menyatakan bahwa rumusan untuk membedakan hukum adalah sebagai berikut (Wignyodipuro,1974:14):
  a. Hukum normatif, yaitu hukum yang tampak dalarn peraturan perundang-undangan dan juga hukum yang tidak tertulis dalam peraturan perundang-undangan, tetapi ditaati oleh masyarakat karena keyakinan bahwa peraturan hidup itu sudah sewajarnya wajib ditaati.
 b. Hukum ideal, yaitu hukum yang dicita-citakan. Hukum ini pada hakikatnya berakar pada perasaan murni manusia dari segala bangsa. Hukum ini adalah hukum yang dapat memenuhi perasaan keadilan semua bangsa di seluruh duniadan benar-benar bersifat objektif.
 c. Hukum wajar, yaitu hukum yang terjadi dan tampak sehari-hari. Tidak jarang hukum yang tampak sehari-hari menyimpang dari hukum normatif (yang tercantum dalam peraturan perundang-undangan), karena tidak diambil tindakan oleh alat kekuasaan pemerintah, sehingga pelanggaran tersebut oleh masyarakat yang bersangkutan lambat laun dianggap biasa.

Pada dasarnya hukum memiliki satu tujuan yaitu keadilan, hal tersebut dapat dilihat dari lambang supremasi hukum yaitu neraca. Hal ini memiliki arti yaitu, bahwa neraca menimbang seringan-ringannya suatu masalah sehingga terwujud hal yang paling adil.

Istilah hukum kedokteran pada dasarnya merupakan sinonim dari hukum medis (Medical Law) ataupun hukum kesehatan (Health Law) atau Gezondheidscrecht baik dalam penggunaan sehari-hari maupun dalam penulisan beberapa buku-buku.

CST Kansil menyebutkan, bahwa yang dimaksud dengan Hukum Kesehatan adalah rangkaian peraturan perundang-undangan di bidang kesehatan yang mengatur pelayanan medik dan sarana medik. Yang mengandung pokok-pokok pengertian sebagai berikut:
a. Kesehatan adalah keadaan yang meliputi kesehatan badan, rohani (mental) dan sosial, dan bukan hanya keadaan yang bebas dan penyakit,  cacat dan kelemahan.
b. Pelayanan medik adalah upaya pelayanan kesehatan yang melembaga,  berdasarkan fungsi sosial di bidang pelayanan kesehatan perorangan bagi individu dan keluarganya.
c. Sarana rnedik meliputi rumah sakit umum, rumah sakit khusus, klinik spesialis, rumah bersalin, klinik bersalin, rumah sakit bersalin, praktek berkelompok, balai pengobatan/poliklinik (Pusat Kesehatan Masyarakat) dan sarana lain yang ditetapkan oleh Menteri Kesahatan.
d. Tenaga Kesehatan meliputi tenaga kesehatan sarjana, sarjana muda, menengah dan rendah.
e. Apotek adalah suatu tempat tertentu, disana dilakukan usaha usaha dalam bidang farmasi dan pekerjaan kefarmasian.
f. Pekerjaan Kefarmasian adalah pembuatan, bentuk, pencampuran,  penyimpanan dan penyerahan obat atau bahan obat.
g. Dokter adalah mereka yang menjalankan praktek-praktek pengobatan dan yang memegang wewenang menurut peraturan-peraturan yang berlaku.
h. Apoteker adalah mereka yang sesuai dengan peraturan peraturan yang berlaku mempunyai wewenang untuk menjalankan praktek peracikan obat di Indonesia sambil memimpin apotek (C.S.T Kansil,1991:1-2).

Di Indonesia, Hukum Kesehatan atau Hukum Kedokteran belum merupakan satu kodifikasi hukum tertentu. Namun ketentuan yang mengatur masalah kesehatan dan kedokteran ini masih tersebar pada beberapa ketentuan hukum yang ada. Baik dalam hukum administrasi, hukum perdata, hukum pidana, maupun pada peratunan-peraturan lainnnya, misalnya pada Undang-Undang Nomor 32 Tahun 1996 tentang Tenaga Kesehatan, Undang-Undang Nomor 29 Tahun 2004 tentang Praktik Kedokteran (Syahrul Machmud,2008:12-13)


BAB III
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. Penyelenggaraan Praktik Kedokteran.
Penyelenggaraan praktik kedokteran diatur dalam pasal 36 sampai dengan pasal 53 Undang-Undang Praktik Kedokteran, yang meliputi:   
1. Pasal 36 – 38 : Ijin Praktik;
2. Pasal 39 – 43 : Pelaksanaan Praktik;
3. Pasal 44 : Standar Pelayanan;
4. Pasal 45 : Persetujuan Tindakan;
5. Pasal 46 – 47 : Rekam Medis;
6. Pasal 48 : Rahasia Kedokteran;
7. Pasal 49 : Kendali Mutu dan Biaya;
8. Pasal 50 – 51 : Hak dan Kewajiban Dokter atau Dokter Gigi; dan
9. Pasal 52 – 53 : Hak dan Kewajiban Pasien.


B. Perlindungan Hukum Terhadap Profesi Kedokteran.
Dokter ataupun dokter gigi yang menjalankan profesinya sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku pada dasarnya tidak dapat dikatakan telah melakukan malpraktik medis apabila terjadi hal yang tidak dinginkan. Namun pengetahuan pasien yang awam mengenai hukum kedokteran, maka terkadang pasien tetap menuduh dokter telah melakukan tindakan malpraktik medis. Maka untuk melakukan pembahasan perlu digunakan beberapa indikator, dan berdasar pada buku yang ditulis oleh Syahrul Machmud, S.H., M.H(Syahrul Machmud,2008:167) indikator yang dapat membebaskan Dokter dari tuntutan hukum adalah: 
1. Telah melakukan pelayanan medis sesuai dengan Standar Profesi, Standar Pelayanan Medis, dan Standar Operasional Prosedur
2. Informed Consent,
3. Contribution Negligence,
4. Respectable Minority Rules dan Error Of (In) Judgment,
5. Volenti Non Vit Iniura atau Asumption Of Risk,
6. Respondent Superior atau Vicarious Liability ( Hospital Liability/ Corporate Liability),
7. Res Ipsa Loquitur.


BAB IV
PENUTUP

A. Kesimpulan
Berdasarkan pembahasan di atas, maka dapat dikatakan bahwa substansi hukum kedokteran sudah berfungsi memberikan perlindungan hukum terhadap Dokter dalam menjalankan profesi kedokteran. Hal tersebut sesuai dengan Pasal 50 (a) Undang-Undang Nomor 29 Tahun 2004 tentang Praktik Kedokteran, bahwa dokter atau dokter gigi dalam melaksanakan praktik kedokteran mempunyai hak memperoleh perlindungan hukum sepanjang melaksanakan tugas sesuai dengan standar profesi dan standar prosedur operasional. 
Dalam transaksi terapeutik pada dasarnya kesepakatan yang terjadi antara dokter atau dokter gigi dan pasien adalah upaya penyembuhan yang caranya diserahkan kepada dokter dan disetujui oleh pasien, termasuk pembuatan Rekam Medis. Wujud dari transaksi terapeutik adalah Informed Consent atau persetujuan tindakan medik memiliki fungsi ganda. Bagi dokter, Informed Consent dapat membaut rasa aman dalam menjalankan tindakan medis pada pasien, sekaligus dapat digunakan sebagai pembelaan diri terhadap segala kemungkinan adanya tuntutan ataupun gugatan dari pasien atau keluarganya terhadap resiko yang ditimbulkan. Sedangkan bagi pasien, Informed Consent merupakan bentuk penghargaan hak-haknya oleh dokter dan dapat digunakan sebagai dasar pembenar untuk menuntut atau menggugat dokter sebagai akibat terjadinya penyimpangan praktik dokter dari maksud diberikannya surat persetujuan pelayanan kesehatan (Informed Consent). 
Rumah sakit bertanggung jawab secara hukum terhadap semua kerugian yang ditimbulkan atas kelalaian yang dilakukan oleh tenaga kesehatan di rumah sakit.  


Komentar

Postingan populer dari blog ini

belajar dan selalu belajar,karena ilmu tidak akan habis..

Ketika kamu belajar, kamu akan mendapatkan ilmu. Ilmu akan berguna kekal.
Aku mulai belajar mengamati orang-orang di sekelilingku,dilingkup terdekatku.. Tidak melulu orang-orang yang berada di atasku..
Ada seorang ibu dengan kemampuan pas pasan yang bertahan hidup untuk anak-anaknya setelah ditinggal meninggal suaminya..
Ada juga orang yang merasa cukup dengan keadaannya,menerima hidup apa adanya..
Ada juga yang meninggalkan masa mudanya dengan segala gemerlapnya menjadi seorang single mom karena suaminya brengsek..
Ada anak-anak kecil dengan senyum,tawa,canda,dan tangisnya yang tanpa beban..
Betapa bodohnya aku bila hanya SELALU melihat ke atas tanpa menengok kebawah bahkan menengok ke samping pun enggan....

Smart Healing Concept

Konsep Smart Healing ( founder by  dr. Mohammad Ali Toha Assegaf.MARS) Konsep Smart healing adalah Kunci hidup sehat cara mudah didahului dengan penyerahan diri secara total kepada Allah dan pengakuan atas kerasulan Muhammad SAW keduanya adalah ISLAM. Kemudian dilanjutkan keyakinan atas peran sentral Allah sebagai Sang maha Penentu/IMAN, lalu agar kita mampu membangun spiritualitas secara cepat, hendaknya kita meyakini bahwa Allah selalu menyaksikan kita, dan para malaikat mencatat semua perbuatan kita, dan inilah landasan ketiga yaitu IHSAN.
ISLAM – IMAN – IHSAN, adalah landasan pokok dari SMARTHEALING . Memanifestasikan hal-hal ini secara benar akan menjadi landasan pokok kesejahteraan hidup paripurna, yang terutama ditandai kesehatan fisik, jiwa, spiritual, dan social.
Metode SmartHealing meyakini bahwa untuk hidup sehat dan menyehatkan badan dan bahkan menyembuhkan penyakit, kita bisa menggunakan 5 aspek sbb.: Mengatur makananMengoptimalkan ibadahMembiasakan…